Sabtu, 17 Oktober 2009

Pasal 16 – Memahami Ketidakjujuran dan Penipuan Dalam Islam

Diskusi berikut ini sangat penting karena dua alasan. Pertama, karena menonjolnya penipuan di akhir jaman, dan kedua, karena dahsyatnya implikasi penipuan itu demi tercapainya tujuan Islam, (dalam hal ini) penyebaran Islam di Barat.
Ketika seseorang mulai penasaran dan ingin mulai mempelajari Islam, pertama-tama penting baginya untuk memahami tingkatan dimana di dalam Islam, berbohong tidak hanya diijinkan, namun sebenarnya dianjurkan dan bahkan seringkali diperintahkan. Ketika seorang Kristen ingin mengajar orang lain mengenai kekristenan, mudah sekali memahami bahwa kejujuran adalah sebuah aspek esensial dari pengajaran itu. Namun dalam Islam, banyak orang Barat yang mengalami kesulitan mencerna kenyataan bahwa (ada) niat untuk melebih-lebihkan sesuatu, menutupi kebenaran dan kadangkala kebohongan yang jelas-jelas dilakukan adalah bagian inti dari agama Islam. Sebenarnya ada doktrin-doktrin dan tradisi-tradisi spesifik yang memupuk budaya ketidakjujuran dalam Islam. Kini tentunya, ada beberapa ayat dan tradisi dalam Islam yang tidak sepakat dengan dusta:
“Dan janganlah menutupi Kebenaran dengan kepalsuan, atau menutupi Kebenaran sedangkan kamu mengetahui (apa yang benar)”. Sura 2:42 (Yusuf Ali)

Namun sayangnya, seperti yang akan kita lihat, bagi banyak orang Muslim, pengecualian-pengecualian terhadap sebuah peraturan kemudian malah menjadi peraturan itu sendiri.

PENIPUAN DAN JIHAD
Agar dapat memahami bagaimana suatu agama dapat merasionalisasi dan membenarkan dusta, secara singkat pertama-tama kita harus kembali memperhatikan konsep jihad dan tujuan-tujuan Islam. Kita telah mendiskusikan hal ini dalam pasal terdahulu, tetapi saya akan mengemukakan lagi bahwa jihad pada dasarnya dipandang dalam Islam sebagai suatu perjuangan untuk membawa segala sesuatu untuk tunduk kepada Allah dan Islam. Medan pertempuran tempat jihad dilakukan dapat dilihat pada sebuah spektrum. Salah satu sisi dari spektrum itu adalah perjuangan batiniah seseorang. Perjuangan ini dilakukan oleh semua Muslim yang ingin mengatasi kelemahan-kelemahan pribadinya, atau setan-setan dalam dirinya. Ketika kita menyeberangi spektrum ini maka kita akan melihat adanya kebutuhan untuk mengobarkan jihad agar orang lain tunduk kepada Islam. Tentu inilah yang di dalam kekristenan disebut dengan penginjilan. Di dalam Islam hal ini disebut Dakwah. Beranjak turun dari spektrum itu ada perintah Islam agar Muslim menguasai suatu daerah dan pada akhirnya pemerintahan-pemerintahan nasional. Sayangnya, inilah titik dimana wajah Islam yang sebenarnya tampak, yaitu wajah Islam yang kejam dan seringkali ditunjukkan dengan jihad, yang biasanya mendatangkan pertumpahan darah. Kenyataan ini terlihat di seluruh dunia saat ini. Jadi, sementara banyak orang di Barat menyangka jihad hanyalah perjuangan melawan pemerintahan dan bangsa non-Muslim dan sebagainya, konsep dalam Islam sesungguhnya meliputi seluruh aspek kehidupan. Maka dalam pikiran Muslim, bahkan perjuangan untuk mentobatkan non-Muslim kepada Islam adalah bagian dari jihad. Penginjilan di dalam Islam adalah lebih daripada sekedar “mewartakan Kabar Baik”, melainkan sesungguhnya inilah perang. Dengan mengingat hal ini, penting untuk kita perhatikan perkataan Muhammad yang terkenal yaitu,”Perang adalah penipuan”.1 Maka, ketika berhadapan dengan non-Muslim, Islam menganjurkan orang Muslim untuk menggunakan mentalitas perang/jihad yang agresif yang secara literal berarti penipuan. Tentunya hingga seorang non-Muslim menyadari tingkatan dimana mentalitas ini berlaku ketika berhadapan dengan Muslim, akan sangat mudah untuk kehilangan penilaian obyektif yang sehat. Ketika berhadapan dengan seseorang yang berniat menipu, mempercayai seseorang – seperti yang banyak dilakukan oleh orang Barat dewasa ini, adalah seperti domba yang digiring ke pembantaian. Mentalitas penginjilan seperti jihad ini juga mendapatkan dukungannya di bawah kategori dua doktrin spesifik yang disebut Kithman dan Taqiya.

KITHMAN: MENYEMBUNYIKAN KEBENARAN
Kithman adalah perintah untuk terang-terangan menutupi imannya. Ini adalah suatu bentuk dusta yang terutama sekali dipraktekkan oleh kaum minoritas Muslim Syiah. Doktrin ini dikemukakan oleh Imam Jafar Sadiq, Imam ke-6 dari Islam Syiah:
“Orang yang memperlihatkan sesuatu dari agama kita adalah seperti orang yang berniat untuk membunuh kita”. 2

“Anda adalah milik sebuah agama yang barangsiapa menutupinya, Allah akan menghormatinya dan barangsiapa menyingkapkannya, Allah akan mempermalukannya”.3

Jadi kaum Muslim Syiah diperintahkan untuk dengan sengaja menyembunyikan apa yang sungguh mereka percayai untuk menyesatkan pihak luar berkenaan dengan natur sebenarnya dari agama mereka. Kita pasti akan langsung teringat pada perkataan Yesus, ketika Ia mengatakan kepada para murid-Nya agar jangan pernah menyembunyikan agama mereka:
Kamu adalah terang dunia. Kota yang terletak di atas gunung tidak mungkin tersembunyi. Lagipula orang tidak menyalakan pelita lalu meletakkannya di bawah gantang, melainkan di atas kaki dian sehingga menerangi semua orang di dalam rumah itu. Demikianlah hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di sorga.”
Matius 5:14-16

Namun, orang-orang Muslim Syiah adalah “milik sebuah agama yang barangsiapa menutupinya, maka Allah akan menghormatinya dan barangsiapa menyatakannya, maka Allah akan mempermalukannya”. Itulah doktrin Kithman. Bagi kebanyakan orang Barat, konsep ini tidak terbayangkan dan sama sekali bertentangan dengan akal sehat. Jika anda memiliki sesuatu yang baik, maka bagikanlah. Jika anda mempunyai sesuatu yang ingin anda sembunyikan, maka kemungkinan besar saya pun tidak menginginkannya.
Secara esensial tidak ada perbedaan antara doktrin Kithman dan doktrin Taqiya. Taqiya, oleh seorang komentator Muslim Syiah, didefinisikan sebagai berikut:
“Kata ‘al-Taqiya’ secara literal berarti: ‘menutupi atau menyamarkan iman seseorang, keyakinan, gagasan, perasaan, pendapat dan/atau strategi dalam suatu keadaan bahaya/darurat, baik sekarang maupun nanti, untuk menyelamatkan diri dari luka/sakit secara fisik dan/atau mental’. Satu kata saja untuk menterjemahkannya: penipuan”. 4

Namun, komentator yang sama dari sebuah artikel dalam A Shite Encyclopedia, menyatakan bahwa , “Roh ‘al-Taqiyya’ yang sebenarnya berarti ‘diplomasi’”. Memang, diplomasi adalah sebuah definisi yang sangat “diplomatif”.
Doktrin Kithman dan Taqiya seringkali dikatakan semata-mata sebagai doktrin Syiah. Orang Muslim Sunni menyangkali kedua doktrin tersebut sebagai bagian dari tradisi mereka. Sayangnya, hal itu sendiri juga semata-mata hanyalah sebuah penipuan lain lagi. Berikut ini, kita akan membahas beberapa tradisi Sunni yang membuktikan aplikasi universal Taqiya dalam Islam.

TAQIYA: DASAR UNTUK PENIPUAN
Qur’an secara literal mengajarkan bahwa Muslim diijinkan untuk menyangkali iman mereka untuk melindungi diri. Orang Muslim yang menyangkali iman mereka akan diampuni selama iman mereka yang sesungguhnya tidak tergoyahkan (Misalnya, penyangkalan mereka adalah kebohongan yang murni); dan hanya jika penyangkalan iman mereka bertujuan untuk menghindari masalah (terutama jika hidup diantara orang non-Muslim):
“Barangsiapa yang kafir kepada Allah sesudah dia beriman (dia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa), akan tetapi orang yang melapangkan dada untuk kekafiran, maka kemurkaan Allah menimpanya dan baginya azab yang besar”. Sura 16:106

Sarjana Sunni, Ibn Kathir, menguraikan makna ayat ini dalam komentari klasiknya tentang Qur’an:
“Ini adalah mengenai sekelompok orang yang tertindas di Mekkah dan orang-orang yang berada dalam posisi lemah terhadap bangsanya sendiri, sehingga mereka bersepakat dengan orang-orang itu ketika mereka dicobai oleh orang sebangsanya…Allah mengatakan kepada mereka bahwa setelah ini, artinya setelah mereka menyerah (kepada orang non-Muslim dengan menyangkali iman mereka) ketika dicobai, Ia akan mengampuni mereka dan menunjukkan kemurahan kepada mereka ketika mereka dibangkitkan kembali”.5

Selama seorang Muslim tinggal di sebuah negara dimana Islam adalah minoritas, dalam “sebuah negara yang dilemahkan”, maka penipuan diijinkan. Ketika ditantang oleh orang non-Muslim untuk menghujat Allah, mereka “bersepakat dengan mereka”. Kisah nyata tentang bagaimana ayat diatas “diwahyukan” kepada Muhammad adalah sebagai berikut:
“Orang-orang kafir menangkap ‘Ammar Ibn Yasir dan menyiksanya hingga ia mengucapkan kata-kata kotor tentang Nabi (Muhammad), dan memuji dewa-dewa dan berhala-berhala mereka; dan ketika mereka melepaskannya, ia langsung menemui Nabi. Nabi berkata: ‘Apakah yang kau pikirkan?’ ‘Ammar Ibn Yasir berkata: ‘Kabar buruk! Mereka tidak mau melepaskan saya sampai saya menistamu dan memuji dewa-dewa mereka!’ Nabi berkata: ‘Bagaimana dengan isi hatimu?’ ‘Ammar menjawab: ‘Tetap beriman’. Maka nabi berkata: ‘Jika mereka mencarimu lagi, maka lakukanlah lagi hal yang sama’. Pada saat itu Allah mewahyukan ayat ini:’…kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap tenang dalam beriman…” Sura 16:106. 6

Jadi Muhammad benar-benar menganjurkan orang Muslim untuk berdusta dan menghujat dan menyangkali iman mereka jika hal itu akan melindungi mereka, asal mereka “tetap tenang dalam beriman”. Ibn Abbas, seorang narator tradisi yang sangat terkenal dan diakui oleh golongan Sunni mengkonfirmasi gagasan ini:
“Taqiya (hanyalah) ucapan lidah, sedangkan hati tetap dalam iman”. 7

Hal ini tentunya sangat berbeda dengan jutaan orang Kristen di sepanjang sejarah yang menolak menyangkali Kristus, dan oleh karena itu menerima kematian dan menjadi martir. Qur’an juga memerintahkan orang Muslim agar tidak bersahabat dengan siapapun yang bukan Muslim – dan sekali lagi, kecuali jika hal itu dapat melindungi orang Muslim dari kesulitan:
“Janganlah orang-orang beriman mengambil orang-orang kafir sebagai sahabat atau penolong dan bukannya orang-orang beriman: jika kamu melakukannya maka tidak ada pertolongan dari Allah: kecuali kamu menjaga dirimu sepenuhnya terhadap mereka”.
Sura 3:28

Ibn Kathir kembali berkomentar:
“Allah melarang hamba-hamba-Nya yang beriman agar tidak menjadi penyokong orang-orang kafir, atau mengambil mereka sebagai sahabat dan membangun persahabatan dengan mereka…Allah memperingatkan tingkah-laku seperti itu ketika Ia berkata, ‘Wahai kamu yang beriman! Janganlah mengambil musuh-musuh-Ku dan musuh-musuhmu sebagai sahabat, menunjukkan kebaikan kepada mereka. Dan barangsiapa melakukannya, maka sesungguhnya ia telah tersesat dari jalan yang lurus’. Dan, ‘Wahai kamu yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang Yahudi dan orang Kristen sebagai sahabat, mereka adalah sahabat bagi satu sama lain. Dan barangsiapa bersahabat dengan mereka, maka sesungguhnya, ia adalah salah-satu dari mereka’. Allah kemudian berkata, ‘Kecuali kamu takut akan bahaya dari mereka,’ artinya, kecuali mereka (orang Muslim) yang ada di wilayah-wilayah atau di suatu waktu mengkuatirkan keamanan mereka terancam oleh orang-orang kafir. Dalam hal ini, orang beriman semacam itu diijinkan untuk menunjukkan (di permukaan) persahabatan kepada orang-orang kafir, namun tidak dengan tulus hati. Sebagai contoh, Al-Bukhari mencatat bahwa Abu Ad-Darda’ berkata, ‘Kami tersenyum di hadapan orang sedangkan hati kami mengutuki mereka”. 8
penekanan oleh Penulis

Ibn Kathir kemudian terus menyangkali, bahwa gagasan mengenai Taqiya hanya berlaku di kalangan Muslim Syiah ketika ia berkata, “Taqiya diijinkan hingga Hari Kebangkitan”. Kita melihat bahwa Taqiya sesungguhnya adalah doktrin bagi semua Muslim yang secara literal mengijinkan mereka untuk menyangkali aspek apapun dari iman mereka dan untuk melindungi mereka dari marabahaya. Namun persoalannya, dalam prakteknya, istilah “marabahaya” juga mencakup (semata-mata) mengganggu reputasi seseorang yang merupakan representasi Islam, dan seperti yang akan kita lihat, tradisi Islam mengijinkan penipuan digunakan untuk beberapa tujuan lainnya juga.

PENIPUAN DIBENARKAN UNTUK MEMPEROLEH KEKAYAAN
Namun, di samping komentar Ibn Kathir, banyak orang akan mengklaim (kemungkinan besar ini juga adalah sebuah taktik penipuan) bahwa Taqiya hanya dapat digunakan untuk melindungi hidup seseorang. Jauh daripada itu. Muhammad bahkan mengijinkan untuk berdusta untuk memperoleh kekayaan:
“Setelah orang-orang Muslim menaklukkan kota Khaybar, nabi didekati oleh Hajaj Ibn ‘Aalat dan berkata: ‘Wahai nabi Allah: di Mekkah saya mempunyai kelebihan harta dan beberapa kerabat, dan saya menginginkannya kembali; apakah saya akan diampuni jika saya menjelek-jelekkanmu agar terhindar dari penganiayaan?’ Nabi memakluminya dan berkata: ‘Katakanlah apa saja yang harus kau katakan”.9

Pendekatan “tujuan menghalalkan cara” terhadap kehidupan dan agama, yang diteladankan Muhammad nampak sangat jelas disini. Dan ada banyak contoh lain lagi yang menceritakan bagaimana Muhammad menganjurkan para pengikutnya untuk berdusta sebagai sarana untuk mencapai tujuan akhir dari keberlanjutan Islam.

PENIPUAN DIBENARKAN UNTUK MEMBUNUH MUSUH-MUSUH ISLAM

“Rasul Allah berkata, ‘Siapakah yang ingin membunuh Ka’b bin al-Ashraf yang telah menyakiti Allah dan rasul-Nya?’ Lalu Muhammad bin Maslama berdiri dan berkata, ‘Wahai Rasul Allah! Apakah anda menghendaki agar saya membunuhnya?’ Nabi berkata, ‘Ya’. Muhammad bin Maslama berkata, ‘Maka ijinkanlah saya untuk mengatakan sesuatu (yang jahat) (Misalnya untuk menipu Kab)’. Nabi berkata, ‘kamu boleh mengatakannya”. 10

Abdullah al-Araby seorang otoritas Islam kelahiran Timur Tengah, dalam sebuah artikel berjudul Berbohong dalam Islam, menceritakan sebuah kisah mengenai sikap permisif Muhammad terhadap dusta agar dapat membunuh musuh-musuhnya. Kali ini korbannya bernama Shaaban Ibn Khalid al-Hazly:
“Ada kabar burung bahwa Shaaban mengumpulkan pasukan untuk memerangi Muhammad. Muhammad membalas dendam dengan memerintahkan Abdullah Ibn Anis untuk membunuh Shaaban. Calon pembunuh ini meminta ijin kepada Muhammad untuk berbohong. Muhammad menyetujuinya dan kemudian memerintahkan si pembunuh ini untuk berbohong dengan mengatakan bahwa ia adalah anggota dari klan Khazaa. Ketika Shaaban melihat Abdullah datang, ia bertanya padanya, ‘Anda berasal dari suku apa?’ Abdullah menjawab, ‘dari Khazaa’. Kemudian ia menambahkan, ‘Saya mendengar bahwa anda mengumpulkan pasukan untuk memerangi Muhammad dan saya ingin bergabung dengan anda’. Abdullah lalu berjalan dengan Shaaban dan menceritakan padanya bagaimana Muhammad mendatangi mereka dan memberikan ajaran-ajaran Islam yang menyesatkan, dan mengeluh bagaimana Muhammad telah menjelek-jelekkan para partriarkh Arab dan menghancurkan pengharapan-pengharapan Arab. Mereka terus berbincang hingga mereka tiba di kemah Shaaban. Pengikut-pengikut Shaaban sudah pergi dan Shaaban mengundang Abdullah untuk masuk ke dalam kemah dan beristirahat. Abdullah duduk disana hingga keadaan menjadi tenang dan yakin bahwa semua orang sudah tertidur. Abdullah memenggal kepala Shaaban dan membawanya kepada Muhammad sebagai sebuah trofi. Ketika Muhammad melihat Abdullah, dengan girang ia berteriak, ‘Wajahmu penuh dengan kemenangan (Aflaha al-wajho)’. Abdullah membalas salam nabi dengan berkata, ‘Wajahmulah Rasul Allah, yang penuh kemenangan. (Aflaka wajhoka, ye rasoul Allah)”.

Sekali lagi kita lihat, berbohong diijinkan untuk berbagai alasan. Selama tujuannya adalah untuk mendukung cita-cita Muhammad atau Islam, dusta diijinkan dan itu mengabaikan semua larangan penting terhadap dusta. Dalam hal ini dusta diijinkan untuk dapat membunuh seseorang yang kematiannya diinginkan Muhammad. Sayangnya, oleh karena Islam menjunjung Muhammad sebagai teladan tertinggi bagi semua Muslim dalam bertingkah-laku, sikap yang sama ini dilakukan oleh banyak pengikut Muhammad pada jaman sekarang.

PENIPUAN UNTUK MENCAPAI TUJUAN DAN KEMAKMURAN
Imam al-Ghazali, salah seorang teolog Muslim dan juga seorang filsuf yang sangat ternama, bahkan lebih melonggarkan lagi ijin untuk berdusta. Menurut Ghazali, berdusta diijinkan selama ada tujuan positif yang nyata atau menguntungkan yang dapat diperoleh:
“Berbicara adalah sarana untuk mencapai sesuatu. Jika sebuah tujuan yang baik dapat dicapai baik dengan berkata jujur maupun berdusta, tidaklah sah untuk mendapatkannya dengan berdusta karena itu tidak perlu. Jika ada kemungkinan untuk mencapai tujuan semacam itu dengan berdusta tetapi tidak dengan berkata jujur, maka dusta diijinkan jika mencapai tujuan itu dimungkinkan. 12
penekanan oleh Penulis

“Ketahuilah bahwa dusta itu sendiri bukanlah dosa, tetapi jika itu mencelakai anda maka itu adalah sesuatu yang buruk. Namun, anda dapat berdusta jika itu akan menjaga anda terhadap yang jahat atau akan membawa kemakmuran”. 13
penekanan oleh Penulis

Sangatlah mustahil untuk menyangkali bahwa penipuan telah mendapatkan tempat yang empuk dalam Islam untuk menanamkan akarnya, dan menyebut (Islam) sebagai rumahnya. Kita lihat bahwa Islam sebagai sebuah sistem keagamaan mengijinkan dan bahkan menganjurkan dusta dan penipuan sebagai sebuah aspek spesifik dalam kehidupan religius keagamaan. Pembauran yang tidak lazim antara agama dan penipuan telah menghasilkan implikasi besar baik dalam hal penyebaran Islam di Barat maupun dalam diskusi kita mengenai akhir jaman.

IMPLIKASI-IMPLIKASI BAGI ISLAM DI BARAT
Berkenaan dengan implikasi-implikasi pada jaman ini, Abdullah Al-Araby berkomentar:
“Prinsip memberlakukan dusta bagi tujuan Islam mendatangkan implikasi besar dalam hal penyebaran agama Islam di Barat. Para aktivis Muslim melakukan taktik-taktik yang menipu dalam usaha mereka untuk memoles citra Islam dan membuatnya menjadi lebih menarik untuk mendapatkan para pengikut baru”. 14

Secara pribadi saya telah menyaksikan dinamika ini hingga pada titik jenuh. Dan yang juga memusingkan adalah kenyataan bahwa ada begitu banyak orang Kristen, yang entah karena kurang pengetahuan atau tidak ingin terlihat terlalu bertentangan (dengan Islam), mengijinkan penipuan terjadi tanpa adanya pemeriksaan. Sebagai contoh, ketika orang-orang Amerika menyaksikan banyak orang yang disebut sebagai Muslim moderat membuat pidato-pidato untuk membela natur jinak dari “agama damai”, setelah peristiwa 11 September; kebanyakan dari para pembicara ini ketahuan telah salah mempresentasikan natur Islam yang sejati. Kami telah memberikan contoh mengenai Omar Ahmed, Ketua Dewan CAIR dalam pasal terdahulu. Orang-orang Muslim ini, bersikap seperti orang yang “moderat” membenarkan kekeliruan mereka dalam menghadirkan Islam karena dalam pikiran mereka, mereka sedang melindungi Islam dan juga orang Muslim Amerika dari “petaka”. Sebenarnya ini adalah bentuk “kontrol kerusakan”. Sayangnya, orang-orang Kristen dan orang Amerika bahkan para pemimpin politis pada umumnya, entah sangat ingin percaya akan sisi baik orang lain untuk menenteramkan diri mereka sendiri dalam masa ketidapastian yang besar ini, atau melalui pembodohan Barat yang tak terelakkan melalui pencekokan relativitas moral yang konstan dan kebijakan-kebijakan politis, memakan mentah-mentah penipuan ini – seperti ikan yang melahap umpan, mata kail dan pancingnya sekaligus. Mereka yang bersikeras untuk menyampaikan kebenaran tentang natur Islam yang sebenarnya dipandang sebagai tidak bertoleransi atau penuh kebencian, atau kedua-duanya. Inilah pola yang diikuti ketika ada sebuah kejahatan besar dilakukan oleh Islam. Perhatikanlah, dan anda akan melihatnya lagi, dan lagi.

IMPLIKASI-IMPLIKASI TERHADAP AKHIR JAMAN
Tentu saja implikasi-implikasi dari doktrin berdusta dalam Islam sangat jelas terlihat sehubungan dengan diskusi kita mengenai akhir jaman. Gambaran Alkitab mengenai akhir jaman adalah gambaran mengenai penipuan yang memerintah dunia secara absolut. Jelas terlihat dalam teks-teks Perjanjian Baru yang berbicara mengenai akhir jaman, para penulisnya menekankan bahwa orang percaya harus berhati-hati agar tidak tertipu. Berikut ini ada beberapa contoh peringatan semacam itu.

Sesaat sebelum Yesus dibawa untuk disalibkan, Ia berdiskusi dengan para murid-Nya mengenai akhir jaman. Peringatan pertama-Nya adalah bahwa mereka harus berhati-hati agar tidak tertipu.
Ketika Yesus duduk di atas Bukit Zaitun, datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya untuk bercakap-cakap sendirian dengan Dia. Kata mereka: “Katakanlah kepada kami, bilamanakah itu akan terjadi dan apakah tanda kedatangan-Mu dan tanda kesudahan dunia?” Jawab Yesus kepada mereka: “Waspadalah supaya jangan ada orang yang menyesatkan kamu!
Matius 24:3-4

Yesus juga mengingatkan mereka akan kuasa penipuan ini:

dan banyak orang akan murtad dan mereka akan saling menyerahkan dan saling membenci. Banyak nabi palsu akan muncul dan menyesatkan banyak orang.
Matius 24:10-11

Sebab Mesias-mesias palsu dan nabi-nabi palsu akan muncul dan mereka akan mengadakan tanda-tanda yang dahsyat dan mujizat-mujizat, sehingga sekiranya mungkin, mereka menyesatkan orang-orang pilihan juga. Camkanlah, Aku sudah mengatakannya terlebih dahulu kepadamu.
Matius 24:24-25

Demikian pula Rasul Paulus dalam suratnya kepada jemaat di Tesalonika, ia mengingatkan gereja akan pentingnya kewaspadaan menghadapi penipuan:
Tentang kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus dan terhimpunnya kita dengan Dia kami minta kepadamu, saudara-saudara, supaya kamu jangan lekas bingung dan gelisah, baik oleh ilham roh, maupun oleh pemberitaan atau surat yang dikatakan dari kami, seolah-olah hari Tuhan telah tiba. Janganlah kamu memberi dirimu disesatkan orang dengan cara yang bagaimanapun juga! Sebab sebelum Hari itu haruslah datang dahulu murtad dan haruslah dinyatakan dahulu manusia durhaka, yang harus binasa,

Paulus kemudian menjelaskan penipuan yang akan datang sebagai “delusi yang sangat kuat”.
2 Tesalonika 2:1-3

Kedatangan si pendurhaka itu adalah pekerjaan Iblis, dan akan disertai rupa-rupa perbuatan ajaib, tanda-tanda dan mujizat-mujizat palsu, dengan rupa-rupa tipu daya jahat terhadap orang-orang yang harus binasa karena mereka tidak menerima dan mengasihi kebenaran yang dapat menyelamatkan mereka. Dan itulah sebabnya Tuhan mendatangkan kesesatan atas mereka, yang menyebabkan mereka percaya akan dusta, 12 supaya dihukum semua orang yang tidak percaya akan kebenaran dan yang suka kejahatan.
2 Tesalonika 2:9-12

KESIMPULAN
Saya mengerti bahwa menuduh orang sebagai pendusta adalah sebuah penghinaan. Namun menurut saya adalah penting untuk menunjukkan secara keseluruhan kenyataan bahwa Muhammad, Qur’an dan Hadith, demikian pula para sarjana Islam yang terkemuka, semuanya mengijinkan berdusta sebagai satu sarana untuk mencapai sejumlah tujuan. Saya telah mendokumentasikan fakta ini dengan jelas, tidak mengada-ada. Ini bukanlah sebuah tuduhan tak berdasar yang dibuat oleh “orang-orang sesat” (julukan yang secara ironis diberikan Qur’an kepada non-Muslim), tetapi sungguh itu adalah sebuah doktrin dan praktek yang kuat di dalam Islam. Sementara saya memahami bahwa hal ini terasa seperti sebuah pernyataan yang keras, kebenarannya (secara sederhana) adalah: Islam sebagai sebuah sistem keagamaan adalah putra dari Sang Bapa Segala Dusta, yaitu Iblis. Makhluk demonis yang secara terang-terangan menyiksa Muhammad di gua Hira adalah makhluk yang sama yang menginspirasikan doktrin-doktrin penipuan yang kotor, dan yang telah dengan sangat jelas mempengaruhi agama Islam sebagaimana yang kita kenal sekarang. Sementara saya sangat yakin bahwa komentar-komentar ini akan menghina banyak orang Muslim, tanggapan saya adalah meminta mereka agar tidak sakit hati pada saya karena saya melaporkan informasi ini, namun saya meminta mereka agar menunjukkan kemarahan mereka terhadap tradisi-tradisi Muhammad dan para sarjana Islam yang bukan hanya memaklumi, namun menganjurkan untuk melakukan perbuatan seperti itu (berdusta, menipu). Itu adalah tingkah-laku yang mestinya tidak ditemukan di kalangan orang-orang yang menyebut dirinya sebagai orang-orang yang saleh. Alkitab mengajak semua orang untuk berjuang meneladani Bapa Sorgawi mereka yang benar, sang Pencipta semua terang dan sumber segala kebenaran.

Sementara banyak orangsetuju bahwa agama dan penipuan tidak dapat berbaur menjadi satu, sudah jelas bahwa dalam Islam penipuan dan agama saling mendukung satu sama lain dan mengembangkan hubungan mutualisme. Demikian pula kita dapat yakin bahwa di akhir jaman penipuan dan agama akan terjalin dengan sangat erat sehingga akan menyulitkan bahkan “orang-orang pilihan” untuk menilai apa itu kebenaran. Sekali lagi, Islam menemukan dirinya menggenapi sebuah gambaran utama lainnya mengenai sistem yang dimiliki Anti Kristus di akhir jaman.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar